MP Lovers Memory… ^^


Di Sabtu sore yang cerah, pukul 15.55 di Masjid An-Nabaa’ SMA Negeri 1 Bekasi bagian khusus akhwat, enam orang sahabat sedang rusuh buat beres-beres persiapan latihan silat. Pya, Ayu, Laras, Dita, Aziza, dan Rachmi, keenam sahabat ini memang tergabung dalam suatu kegiatan ekstrakurikuler pencak silat Merpati Putih (MP) di SMA mereka. Nama panjang yang kurang bekennya adalah PPS Betako MP Kolat SMAN 1 Bekasi (Perguruan Pencak Silat Beladiri Tangan Kosong Merpati Putih Kelompok Latihan SMAN 1 Bekasi).

Setiap 2 kali seminggu, yaitu hari Rabu dan Sabtu, mereka latihan mulai dari pukul 16.00 hingga matahari tenggelam. Meski hujan, badai (lebay), kering, gersang, ngga ada atopun ada ujian sekolah, mereka tetap rajin dateng latihan. MP Lovers adalah label mereka di SMA. Dan sudah sejak entah kapan Masjid An-Nabaa’ beserta kamar mandi dan tempat wudhunya ketambahan fungsi sebagai kamar ganti mereka. “Biar praktis, kan abis wudhu langsung sholat langsung ganti baju langsung ngacir ke lapangan”, kata salah satu dari mereka saat diwawancara. *Kapan dan siapa juga yang wawancara?*😄

” Cepet ooii..!! Lima menit lagi mulai nih. Tuh liat mas-mas MPnya udah pada dateng!”, teriak si Pya ke temen-temennya.

“Iya, iya.. Bentar gw betulin jilbab dulu. Miring nih”, sahut Ayun. Sebentarnya Ayun, kalau masalah benerin jilbab, wah bisa panjang. Mending ditinggal tidur dulu, hehe…😄

Setelah beres-beres, keenam anak itu lari-lari ke salah satu kelas untuk meletakkan tas-tas dan barang bawaan mereka yang segedumbreng. Karena mabes (markas besar) ekskul terletak di bagian belakang, jadi lebih praktis untuk meletakkan barang bawaan keperluan latihan di salah satu kelas yang terdekat dengan lapangan tempat mereka biasa latihan. Biasanya kelas 2.2, 1.7, atau 3 IPA 7. Segera setelah meletakkan tas dan barang-barang di kelas, mereka segera menyusul anggota-anggota lain yang sudah lebih dulu ke lapangan di bawah pelotototan mas-mas pelatih MP.

Masuk ke barisan, “Eh, siapa nih yang bacain janji anggota sekarang?”, tanya Ayu.

“Eh, cepet nih, siapa yang tugas?”, tanya Rachmi.

Serempak si Pya, Aziza, Dita, menjawab “Bukan gw lho..”.

“Lo aja deh, Ras”, Dita berkata sambil ngeliatin Laras.

Spontan si Laras berkelit, “Hah? Ih ogah ah. Ntar kalo salah ucap gw disuruh push up lagi. Hii.. Lo aja gih Dit, kan lo dah hapal”, si Laras ngelempar balik ke Dita tugas untuk ngucapin janji anggota.

“Aih,, ya udah deh…Kalo pada ga berani gw aja. Cuma ngucapin janji anggota aja pada ga bisa”, si Pya berkata dengan sok, padahal dalam hati takut salah dan kudu kena hukuman push up.

Latihan pun dimulai setelah mereka membuka latihan dengan ucapan janji anggota dan pemanasan lari keliling lapangan selama 10 menit. Walaupun wajah-wajah mereka merah dan berpeluh karena kecapean, tapi mereka tetap menjalani latihan dengan ceria. Terutama si Dita yang seneng cekikikan mulu (Hii,,,jangan-jangan ni akibat keseringan nonton mak lampir, wkwkwk…).

“Nah, sekarang kita latihan reflek aja. Ini penting buat nyiapin kalian ikut UKT nanti. Ayo baris yang rapih!”, kata si mas Semu. (*UKT: ujian kenaikan tingkat, red.)

Mas Male keliling barisan mengawasi satu persatu, “Perhatian! Pertama, kuda-kuda kiri depan, tendangan sabit kanan, tangkis, jep! Tendangan depan kiri, tendangan T kiri!”, katanya memberi instruksi.

“Inget, ngelangkahnya di belakang! Kalo ngga, nanti keserimpet kakinya..”, dengan baik mas Haris mengingatkan mereka yang suka lupa mengatur langkah.

“Tendangan sabit kanan, tendangan T kanan, tangkis, jep, tendangan depan kiri, T kiri, T kanan, bla..bla..bla…”, makin lama Mas Male memberi instruksi dengan makin cepat dan banyak.

Sementara itu anak-anak MP makin kesulitan mengikuti instruksi, berusaha secepat mungkin nyantolin perintah yang dikasih ke dalam otak mereka dan digerakin secepat mereka bisa. Biasanya, diakhir instruksi, barisan mereka sudah tak lagi rapih, berhubung gerakan satu sama lain menjadi tidak sinkron lagi. Tiap anak berusaha ngedengerin instruksi dengan baik…

Eh, ternyata ada yang nekat ngga dengerin! Ups.. Siapa lagi kalo bukan keenam sahabat itu, mereka malah sibuk berbisik-bisik sendiri, ckck… “Gimana nih, ntar jadi ga mampir ke mol?”, tanya Pya ke temen-temennya.

“Jadi aja yu, gw mau beli Princess Diaries 3 sama Pizza titipan si mamih nih”, jawab Aziza.

Rachmi langsung menyambung, “Eh, tapi apa nanti ngga kemaleman pulangnya? Inget lho, besok ada ulangan biologi…”, wah, masih ada yang inget ulangan rupanya!😄

“Jadi aja deh, tanggung, soalnya kan…psstt…psst…”, Ayu ikutan ngasi argumen sambil bisik-bisik. Temen-temennya pada ngangguk-ngangguk ngedengerin..

Tiba-tiba…, “Oooiii..!!!??!! Mba-mba yang disono! Arisan mulu! Siapa sih yang menang?? Bukannya dengerin instruksi…” Mas Semu melotot ke arah mereka berenam. Tapi yang diteriakin…

“Iya betul! menurut gw juga jadi aja deh..'”, si Laras nyerocos.

Laras ikut mengiyakan, “Woke! Heeh deh. Tapi ntar jangan lama-lama ya di sana…psst..pssst…”

Yang ditegur teteeep aja ngerumpi,, tak mendenger tegurannya Mas Semu dan tak pula menyadari tatapan para anggota yang lain sudah beralih pada mereka.

“Heh!! Bedul!!! Ngerumpi mulu!”, ups, Mas Male yang naik pitam sudah berpindah tempat dalam sekejap di depan mereka, “Ngga denger instruksi dan teguran! Cepet, masing-masing push up sampe disuruh berhenti!!!”

Anak-anak ‘bedul’ yang pada kaget itu akhirnya menyadari situasi genting yang menimpa mereka dan cepat minggir keluar barisan untuk mengambil sikap push up. Kasihan, mereka pun push up,… delapan, sembilan, sepuluh, sebelas,…. dan masih terus push up.

“Hosh…hosh..hosh…”, gerakan mereka makin lambat dan berat karena cape banget. Laras nekat protes, “Mas! Udah cukup ya, cape banget. Kami dah push up 1 jam nih… uh… bisa pingsan nih!”

“Iya, buset, dah ga kuat nih…”, sambung Pya.

“Ngga, belom!!! 1 jam apaan, baru juga 1 menit!”, Mas Male menolak aksi protes mereka.

Mas Semu ikutan ngomporin, “Makanya kalo lagi latihan tuh yang konsen dong, jangan malah ngobrol sendiri!”

“Emang nih paling-paling deh mereka. Ayo cepetan push up lagi. Siapa yang suruh berhenti? Jangan kasih berhenti dulu, Le, masih kurang, ntar mereka ngga kapok-kapok…”, Mas Haris nambah memprovokasi.

Beberapa saat kemudian… Mereka bener-bener dah ngga kuat push up. Emang mereka ngga ada yang suka push up, masih mending sit up deh… “Aduuuh,, suwer cape banget, kaya mo mati deh…”, Dita yang paling lincah kalo latihan aja udah bilang kaya gitu, yang laen apalagi. Ngga sanggup ngomong apa-apa selagi masih push up yang makin lama cuma bagian kepala doang yang gerak naik turun, xixi…

Mendenger itu, tampang si mas-masnya yang keras mulai melunak. Melihat ada kesempatan, Aziza berhenti dan mencoba protes lagi, “Huu,, ga nyangka deh kita, ternyata mas-masnya pada tega nih. Aduuh.. cape pake banget nih…”.

“Beneran dah ga sanggup, udahan yaa push upnya…”, Rachmi ikutan memelas.

Langsung disamber rayuan gombal Laras, “Iya,, mas-masnya kan baek. Cakep deh, MPnya juga mantab abiss, pokonya kerenlah…”.

Akhirnya… luluh juga si mas-mas itu. “Oke, cukup! Tapi awas! Jangan diulang lagi lho!”, Mas Semu mengingatkan.

Sekembalinya ke barisan, mereka langsung berusaha fokus dengan latihan, kapok kena hukum lagi. Beberapa lama kemudian, latihan reflek selesai, dilanjut latihan pernapasan. Yang namanya latihan pernapasan, bukan cuma sembarangan tarik buang napas, tapi disertai gerakan-gerakan tertentu. Dan untuk anggota yang tingkatannya lebih atas, ditambah dengan beban sesuai tingatannya.

Di tengah-tengah latihan napas… “Yak! Tarik napaaaass,,,, tahaaaaan…. 1, 2, 3, 4…”, kata Mas Haris. Tiba-tiba, di tengah barisan, disaat gerakan yang dilakukan adalah berbaring tengkurap. Tercium semburan hawa bak kawah belerang yang telor busuk aja kalah. Yak! Tak lain dan tak bukan adalah bau kentut!! Entah siapa, sudah melanggar instruksi disuruh tahan napas, eh malah dibuang lewat bawah…!😄

…..*tamat*…..

Dedicated to MP Lovers SMAN 1 Bekasi.

Cerita ini dibuat berdasarkan kenangan semasa SMA dulu. Entah mengapa tiba-tiba teringat dan ingin menuliskannya.🙂

Mersudi Patitising Tindak Pusakane Titising Hening” (mencari sampai dapat kebenaran dengan ketenangan).

4 thoughts on “MP Lovers Memory… ^^

  1. jika ingin bergabung bagaimana caranya,,,nama sya rifky, dlu se’masa SMA sya pun pernah ikut pencak silat MP, namun setelah saya lulus, hingga skr sya sudah tidak pernah latihan lagi,,

    jika sya ingin bergabung bagaimana caranya?
    boleh minta contact personnya?

    • Aduh sory soalny sy juga udah lama ngga MP, jd krg ngerti caranya. Mungkin rifky bisa tanya sama mas2/mbak2 pelatih/pengurus di kolat yang dulu ttg info CP pengurus/pelatih MP yang bisa dihubungi di tempat yang baru, tanya cara2nya, terus, langsung masuk aja deh kayany

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s